Minggu, 19 April 2015

3 Alasan Utama untuk Hindari Minyak Mineral 2

Melanjutkan untuk menghilangkan lemak dari spesimen perempuan yang menjalani bedah sesar, dan juga mengumpulkan sampel susu dari wanita setelah melahirkan. Mereka menemukan bahwa baik lemak dan susu sampel terkontaminasi dengan minyak jenuh mineral hidrokarbon-dan menyatakan bahwa senyawa ini mungkin akumulasi dari waktu ke waktu dari paparan berulang. "Kosmetik mungkin menjadi sumber yang relevan dari kontaminasi," kata mereka.

Sebuah studi 2008 sebelumnya mencatat keprihatinan yang sama tentang "mineral kontaminasi minyak," dan menyatakan bahwa ia telah "tidak terbukti secara meyakinkan" bahwa kontaminan ini dapat ditoleransi tanpa masalah kesehatan. "Telah terbukti bahwa massa molekul parafin mineral [nama lain untuk minyak mineral] diserap oleh tubuh kita lebih tinggi dari yang diasumsikan oleh evaluasi keselamatan Eropa Food Safety Authority (EFSA). Selanjutnya, mungkin sebagian besar produk minyak mineral tidak 'minyak parafin putih': mereka mudah mengandung 30% komponen aromatik, sebagian besar yang dialkilasi menambah risiko kesehatan ".

Dalam istilah awam, itu berarti bahwa para ilmuwan ini prihatin bahwa banyak minyak mineral kita terkena setiap hari memang mengandung kontaminan yang dapat mempengaruhi kesehatan kita. Mereka juga menyatakan bahwa topik ini belum cukup dipelajari untuk benar-benar menempatkan pikiran kita tenang.
2. Clogs Pori-pori

Minyak mineral dianggap "comedogenic," yang berarti dapat menyumbat pori-pori dan meningkatkan risiko jerawat dan komedo. Semakin halus, kurang comedogenic, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui (kecuali perusahaan bersedia untuk memberitahu Anda) bagaimana dimurnikan minyak mineral yang ada di produk Anda. Kelas tertinggi yang tersedia disebut "kelas farmasi," atau "USP minyak mineral."

Bahkan kelas ini tinggi minyak mineral dapat bahan perangkap dalam pori-pori Anda, namun, karena minyak merupakan "agen oklusif" -yang berarti bahwa membentuk penghalang fisik pada kulit Anda untuk mengurangi kehilangan kelembaban. Jadi jika Anda sudah memiliki bakteri pada kulit Anda (kemungkinan besar), atau jika Anda memiliki bahan-bahan lain dalam produk Anda yang dapat menyumbat pori-pori, bahkan minyak mineral paling halus akan menyimpan semua yang dekat dan ketat untuk kulit Anda, meningkatkan risiko jerawat .
3. Tidak Berikan Kulit Anda Apapun Menguntungkan

Bagi saya, ini mungkin adalah alasan terbaik untuk menghindari minyak mineral. Ya, mungkin berkontribusi terhadap kontaminasi tubuh, dan mungkin membuat Anda keluar. Tapi kebanyakan dari semua, itu tidak melakukan apa-apa untuk kulit Anda. Ini tidak menanamkan dengan nutrisi. Ini tidak memberikan hidrasi yang benar-benar masuk ke dalam kulit di mana itu penting. Ini hanya duduk di sana di bagian atas kulit mencegah hilangnya kelembaban.

Itu mungkin baik-baik saja lima puluh tahun yang lalu, tapi hari ini kita memiliki begitu banyak alternatif yang lebih baik! Kami memiliki ekstrak tumbuhan alami, selai kacang, minyak alami, dan banyak lagi yang memberikan begitu banyak manfaat, termasuk asam lemak esensial yang gemuk sampai kulit, antioksidan untuk melawan kerusakan akibat radikal bebas, dan nutrisi untuk membantu menjaga kekencangan kulit. Kenapa puas dengan film yang dibuat dari minyak bumi ketika Anda dapat melakukan jauh lebih banyak untuk kulit Anda?

http://www.drfranklipman.com/3-key-reasons-to-avoid-mineral-oil/

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget

Diberdayakan oleh Blogger.